[PART 3] 20 Film Indonesia Terburuk Periode Januari – Oktober 2010


Tidak terasa kita sudah berada di penghujung tahun dan mohon maaf bagi yang nunggu-nunggu Part 3: 20 Film Indonesia Terburuk (Januari – Oktober 2010)—serius emang ada yang nunggukah?—well, gw balik lagi buat ngumumin posisi paling prestisius 10-6, dan gw butuh waktu sebulan buat ngerangkum betapa jeleknya film-film ini. Hahaha nga juga sih, sebulan itu dipake buat nonton film-film festival jadi daftar ini ditelantarin sebentar, lagian gw butuh waktu juga buat me-refresh otak gw sebelum akhirnya dibawa tolol lagi. Cukup yah basa-basinya, anyway bagi yang nanya kenapa cuma sampe oktober, karena emang sampe bulan itu aja gw menyediakan hidup gw buat nonton film-film kacrut ini, jadi bisa istirahat selama 2 bulan sebelum akhirnya digempur invasi alien-alien planet mesumnus. Tapi kecolongan juga nonton… Tetangga Kunticyn, #hammer

Sutradara: Nayato Fio Nuala Pemain: Arumi Bachsin, Leylarey Lesesne, Chindy Anggrina, Okkie Callerista Rilis: 24 Juni 2010 Studio: Rapi Films

Klo lo pengen tahu gimana caranya bisa beli laptop dan blackberry sampe lima sekaligus (jangan tanya gw buat apaan!!), atau pengen tahu anak sekolahan bau kencur yang nga pernah keliatan belajar saling rebutan siapa diantara mereka yang menjual diri untuk beli lagi-lagi blackberry, nah boleh deh lo tonton film ini, tapi udah cukup di skip-skip aja cari adegan paling bodoh di “Not For Sale”. Sesuai dengan judulnya yang kalau diubah atau di terjemahin ke dalam bahasa Indonesia pake translator yang disediain gugel artinya adalah “tidak dijual”—gw juga nga ngerti kenapa film ini pake nih judul, karena hampir semuanya disini dijual, dari kedongoan sampe keperawanan—yah yang nga dijual cuma satu…eng…ing…eng yaitu KUALITAS! ya iya lah. Film yang waktu gw masih niat buat ngitungin film-filmnya Nayato, adalah film ke-7 di tahun 2010 ini, emang nga jual tuh yang namanya kualitas kepada penontonnya karena film “Not For Sale” sudah menjual jiwanya kepada iblis supaya Nayato bisa berubah menjadi Ghost Rider.

Momen Terburuk: Selain lagi-lagi gw udah eneg banget liat Arumi Bachsin terus lagi-lagi dipasangin sama Leylarey Lesesne selanjutnya lagi-lagi (banyak gila nih lagi-lagi, macam kuis aja, lagi-lagi, itu mah jari-jari #krikkrikkrik) mereka dikasih dialog super dongo yang makin bikin gw eneg sampe nga pengen muntah lagi. Masih mending deh yah mereka dikasih dialog daripada diem (tapi mendingan diem sih hahaha), ini hebatnya lagi mereka dan sekumpulan cewek-cewek bertanktop dikasih adegan apik, yaitu ribuan kali menguap di depan kamera, yah pokoknya lo akan liat Arumi, Leylarey ceritanya abis bangun tidur, nguap sampe masuk tuh bulu idung Nayato, lanjut ngulet-ngulet kasih liat bulu ketek tanggung sama tetek mereka yang kecil-kecil… pliss jangan suruh gw lanjutin karena adegan ini diulang ratusan kali buat isi slot durasinya yang emang nga ada isinya, kecuali ngasih liat betapa dangkalnya film ini berdansa di layar bioskop.

Efek Samping: gw jadi pengen kaya Arumi, jadi pimp jual anak-anak sekolah yang masih perawan tapi kaya nga punya dosa, akhir-akhirnya dia jadi hero kesiangan. Gw udah bilang jiwa film ini udah dijual ke iblis, jadi semua pendosa di film tampak jadi kaya malaikat, yeah setan emang licik klo lagi menggoda manusia (nah ini efek gw nonton Devil-nya Siang Malam kayanya hahaha).

Sutradara: Viva Westi Pemain: Chaterine Wilson Indah Kalalo Donita Indra Wibowo Eric Scada  Rilis: 8 Juli 2010 Studio: Maxima Pictures

Gw belum nonton “May” karya Viva Westi sebelumnya, tapi beberapa orang yang gw percaya pendapatnya bilang nih film bagus, bahkan jadi salah-satu film Indonesia terbaik, jadi kenapa sekarang malah bikin Poling alias “Pocong Keliling”? nih film yang bikin gw menelurkan beberapa singkatan, LCH (Lembaga Curhat Hantu), BomBun = Bombay dan Asbun (dua karakter nga penting di film ini), terus ada Beling, kepanjangan dari Bencong Keliling, karakter paling epik di film ini, cameo tapi mencuri perhatian banget ketimbang liat pocong yang lompat aja nga becus apalagi keliling komplek buat nakut-nakutin warga. “Pocong Keliling” adalah salah-satu dari sekian banyak film horor yang nga bosen buat pake pocong buat medium nakutin penonton, tapi sayangnya gagal karena dipake buat nambal ceritanya yang mesum doang.

Si pocong juga dipermak dan dipaksa buat nga serem plus dia juga kayanya bete banget di film ini. Jelaslah, coba lo bayangin dia udah rapih-rapih pake kain kafan, udah dandan juga, ngitemin mukanya pake pantat panci, niatnya mau ngintip pasangan yang baru aja kawin. Eh gagal-total karena malah kesandung kodok di depan pintu, kejedut, penghuni rumah nyangka ada tamu, buka pintu, liat pocong, pingsan sambil sebelumnya teriak kata-kata khas po…po…po…pocong!!!!!! nah nga jadi deh si pocong buat ngerekam, tadinya mau dijadiin keping vcd terus dijual ke sesama hantu mesum, lumayan buat modal beli kain kafan baru yang ada kantong buat naro hape, iphone, blackberry, sama iketan cadangan.

Momen Terburuk: belom pernah liat kuntilanak gantung diri kan, gw juga belom dan emang di film ini nga ada. Tapi gw ngebayangin aja kuntilanak kuburan yang di awal muncul kok nga nongol-nongol lagi, mungkin yah itu tadi dia kecewa karena dijanjikan buat main nemenin pocong sampe selesai, eh ternyata semua adegan yang ada dia-nya di potong habis dan hanya nyisa bagian opening aja, padahal capek-lah syuting tujuh hari tujuh malem. Kecewa ditambah patah hati karena cintanya juga ditolak sama pocong, coba aja jadi cinta lokasinya, pasti bakal jadi berita paling hot di infotainment.

Efek Samping: jadi pengen baju betmen yang dipake Indra Birowo terus ngomong gini: “Kamu pake baju pocong kek, aku tetep nafsu sama kamu”. Gw juga jadi pengen banget nonton “May”, bagi yang punya filmnya, pinjem donk ^_^

Sutradara: Nayato Pemain: Zaky Zimah, Leylarey Lesesne, Monique Henry, Arumi Bachsin, Sazha Carissa, Dana Cole, Rozie Mahally Rilis: 23 September 2010 Studio: Rapi Film

Pocong lagi, pocong lagi… Leylarey lagi, Leylarey lagi… Arumi lagi, Arumi lagi… eh eh Nayato lagi, Nayato lagi #tandaudahenegbanget

“Pocong Jumat Kliwon” itu ibarat kata film curhatan Nayato, gimana nga dibilang curhat coba, disini dia menyelipkan kekesalan/frustasi/kebodohan-nya setelah sekian lama dia pendam sendiri. Setelah lama banyak yang bertanya-tanya kenapa formula film Nayato mentok gini-gini aja, akhirnya lewat film yang lagi-lagi memakai anak kesayangannya Leylarey dan Arumi, Nayato menjawab rasa penasaran kita.

Lewat peran Moniq yang ceritanya sutradara, Nayato menyelipkan kode: “film horor kalau nga ada unsur mesum dan buka-buka-an nga bisa komersil, makanya gw pake artis yang punya toket gede supaya film kita bisa komersil.”

Nah udah jelas kan sekarang kenapa model film si bro yang satu ini begini-begini aja, tapi tunggu deh filmnya dia perasaan nga ada yang aktrisnya toketnya gede deh (parah, apal benget nih orang #hammer), paling cuma di film ini doank, itu juga begonya di tinggal begitu aja di tempat syuting. Wah jangan-jangan Nayato juga menyindir film-film-nya sodaranya KKD nih #mukapolos. Jangan bilang klo entar lo bakal make pocong yang punya toket, judulnya nanti POKET = Pocong Bertoket!! (gw udah ketularan virus mesumnya KKD nih, gaswaaaat gan, heleeeep!!).

Momen Terburuk: mungkin bukan momen terburuk buat gw yah, tapi buat si pocong, disini dia benar-benar tidak diperlakukan secara hantu-wi (maksa dari manusiawi). Bukan hanya dia juga korban gas 3kg-nya, dijatuhin dari atas tanpa stuntman, tapi juga sempet-sempet-nya “ditongkrongin” (baca: diberakin) sama salah-satu pemainnya. Film pocong yang pocongnya paling apes, yup hanya ada di “Pocong Jumat Kliwon”-nya Nayato dan untuk sejuta kalinya, nga ada hubungan antara judul dan filmnya.

Efek Samping: otak gw keram karena terlalu banyak mikirin gimana caranya di hutan yang jauh dari peradaban ada kolam renang yang akhirnya dipake buat adegan cuci mata. Tambah keram pas liat ngapain pocong ikutan ngintip si Leylarey mandi?

Sutradara: Nayato Pemain: Adina Rasti, Ratu Felisha, Sarah Jane, Smitha Anjani Rilis: 25 Februari 2010 Studio: Rapi Films

Eh eh sekedar info ini film kedua Nayato tahun ini, berharap waktu itu dia nga bikin film lagi… wkwkwk sialnya ternyata tahun ini malah ada 13 film. Butek juga nih daritadi nulis tentang film-filmnya si bro, nih dangkal banget yah daftar gw isinya film dia semua.

Momen Terburuk: serius gw udah lupa adegan-adegannya tapi gw masih inget betapa kancut-nya nih film, asal jadi, asal berisik, asal nongolin setannya, belum lagi durasinya yang amit-amit cuma sebentar. “Kain Kafan Perawan” kayanya film Nayato paling nga niat tahun ini. Oh iya film ini punya adegan pembunuhan yang nga ketulungan noraknya.

Efek Samping: nayato ngasih liat sekilas hantu yang mirip zombie di kereta, dan sejak saat itu gw nunggu-nunggu kapan nayato bikin film zombie, bodo amat mau kaya gimana judulnya, zombie jumat kliwon kek, pembalasan zombie perawan kek, atau zombie vs pocong (makin absurd). Gw pokoknya masih nunggu di pojokan…

Sutradara: Nayato Fio Nuala Pemain: Catherine Wilson Keith Foo Uli Auliani Cynthiara Alona Debby Ayu  Rilis: 23 September 2010 Studio: Kanta Indah Film & Bic Production

Tidak usah ditanya sejelek apa film ini, “Pengantin Pantai Biru” juga punya poster yang jeleknya minta ampun, yeah poster terjelek untuk ukuran film-film Nayato sebelumnya. Tapi beruntung untuk poster terjelek tahun ini udah ada yang udah booking tempat duluan, hmmm film apa yah? tunggu saja tanggal mainnya.

“Pengantin Pantai Biru” awalnya diniatkan buat jadi film terakhir Bro Nayato yang gw tonton tahun ini, tapi dasar gw nga tahan godaan, ketonton deh tuh H2H, tapi serius film ini lebih lumayan nga kancut-kancut amat kaya film-film dia yang lain, walau emang formula dan tone-nya nga jauh-jauh dari film-film drama si bro.

Eh kok nga ada yang nanya film ini sejelek apa? buset tadi katanya nga usah tanya bos! *mad *mad iya tapi kan pengennya ditanya *nohope

“Pengantin Pantai Biru” jadi satu-satunya film sejenis yang gw males bgt reviewnya, alhasil gw bikin cerita fiktif dengan embel-embel diadaptasi dari kisah nyata gitu, norak emang ceritanya tapi setidaknya menghibur diri sendiri. Reviewnya diakhiri sama sebuah pertanyaan apakah Nayato akan berkolaborasi dengan KKD? *pingsan di bioskop terus ditolong sama mba-mba penjaga karcis

Momen Terburuk: durasi yang dihabiskan cuma buat pamer bikini, kenapa sih klo film ada pantai sama air terjun isinya pasti anak-anak muda yang noraknya nga ketulungan lagi. Klo mao diitung tahun udah berapa tuh film yang scenenya sama, pantai terus sesi pembodohan orang main air di pantai tapi nga kaya main air, aneh deh pokoknya. Terus aneh aja kayanya nih pulau nga masih dalam jangkauan peradaban, kenapa si Catherine Wilson nga cari pertolongan aja sih, malah jadi wanita amazon terus hilang ingatan pula, tapi masing mending sih amnesianya nga kaya siapa tuh di film Selimut Berdarah, sampe laptop sama otaknya dilabelin, ini otak, ini laptop, ini ibu budi…hiyaaaaaaaaaaaa!!

Efek Samping: satu-satunya efek paling dalem adalah gw hampir aja tuh kehilangan motivasi untuk nonton Film Indonesia lagi, mood gw bener-bener bocor, pendarahan, tersayat-sayat abis nonton “Pengantin Pantai Biru”. Eh ternyata ada lagi film paling “anjing” tahun ini… *berduka buat perfilman Indonesia, terlalu banyak yang kacrut ketimbang yang normal emang film layak tonton.

PART 1 PART 2 LAST PART

8 thoughts on “[PART 3] 20 Film Indonesia Terburuk Periode Januari – Oktober 2010

  1. pertamaxxx, hehehe #lokirakaskus

    jadi sejauh ini juara masih dipegang oleh Nayato ya bro? hmmm, walopun sepertinya dia ngfans sama Arumi, nextnya mungkin rada susah masukin Arumi Bachsin ke filmnya, secara Arumi lagi ngabur, haha😀 #kebanyakannnontoninfotaiment

  2. kayaknya ada yang kelupaan deh satu judul film yang bombastis banget : istri boongan.. itu tuh film gag jelas yang dimainin ama julia perez, fahrani dan dwi sasono… (heran deh ngapain juga dwi sasono main film beginian…)

    …atau ni film masuk daftar 20 film indonesia terbaik? lol

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s